visit on my page

Monday, February 13, 2012

SAFETY RIDING BRO...



Waktu nongkrong di bengkel kemarin dapet oleh-oleh bro… oleh2nya mengerikan. Saya melihat ada mobil pickup membawa motor byson. Setelah diturunkan kok ada yang aneh dari motor tersebut, wew… tampilan dari bagian tangki bensin ke depan sumuanya peyang… wah.. korban kecelakaan nih pikir saya. Selidik punya selidik, e ternyata tu motor abis buat nabrak tronton. Mampus… motor versus tronton yo jelas pasti jaran wesi ambyar…
Velg Byson patah

Velg byson peyang, Speadboard pecah

Tuh… velg bisa sampai patah-patah begono… peyang, muntir, wis pokoke nggilani bgt… Saya taksir sih itu kecepatan motor saat nabrak lebih dari 80km/jam. Lha bentuknya wis kayak gitu… minimal gagar otak juga tuh yang bawa motor. E tapi menurut keterangan yang nyervisin motor (ayah yang mengalami kecelakaan), penunggang byson cuma patah tulang kaki lho… ‘Cuma’??  Mending goyang patah-patah lah daripada patah-patah tulang… hehe..
Hadlamp byson hancur
ngeri bro

Penasaran juga pengen ngerti itungan berapa habisnya dandan tu motor. Setelah bagian sparepart ngitung sekitar sejam, muncul lah angka 11 juta sekian… mak glodagh… dibeliin motor mio baru dah dapet tuh… e tapi tunggu dulu, ternyata kepala mekanik mengingatkan pemilik tentang asuransi.. wah ternyata masih dalam asuransi tu motor. Ternyata kalo kerusakan bisa nyampe lebih dari 75% harga motor itu sendiri, pemilik motor bisa claim ke perusahaan asuransi. Dengan segala perhitungan lagi, dandan motor tersebut akhirnya dihargai menjadi 15 juta sekian… weleh.. malah semakin gila… Tapi mbuh juga lah apakah claim tersebut bisa bener-bener tembus atau ga. Yang jelas pemilik mengiyakan saja apa kata kepala mekanik di sana.
body belakang masih oke lah
Yang saya tegaskan disini bukan masalah berapa habisnya dandan motor ataupun bagaimana tentang asuransi motor, namun lebih kepada kenapa motor itu bisa berubah bentuk jadi peyang seperti itu??? Jelas disini faktor safety rading lebih dapat menjadi alasan. Entah si pengendara yang kurang hati-hati ataupun sebaliknya pemegang stir tronton yang ugal-ugalan. Yang jelas, terjadinya accident pasti karena kurangnya kehati-hatian. Hati-hati = syarat safety rading yang paling utama sebelum pemakaian pelengkapan seperti helm, jaket, ataupun sepatu.  Dijalan raya memang ada slogan ‘hati-hati atau mati’. Dan itu benar adanya. Kita hati-hati tapi pengguna jalan yang lain ugal-ugalan saja itu baru setengah dari keselamatan, apalagi semua tidak hati-hati ya mesti jadinya ‘mak glodagh’.
dari samping
Saat anda membawa motor, anda mempertaruhkan nyawa anda sendiri di tangan anda. jika hati-hati maka resiko nyawa lepas dari badan akan semakin jauh. Sebaliknya jika tidak ada kehati-hatian, maka resiko nyawa melayang akan semakin besar. Jadi cintailah nyawa anda sendiri dengan berkendara yang berhati-hati. Yang bisa menyelamatkan Anda ya Anda sendiri. Apalagi anda memboncengkan orang, anda memundak 2 nyawa saat itu.
Helm SNI



Selain hati-hati tentunya jangan lupa berdoa dan memakai perlengkapan seperti helm SNI, jaket, ataupun sepatu saat berkendara. Kalaupun berkendara jarak dekat, janganlah lupa untuk memakai helm. Karena helm itu sejatinya pasangan dari motor. Keduanya tidak dapat terpisahkan...

Regards,


waw

2 comments:

  1. nah tuh ngerti aturan safety riding.. tapi kenapa masi suka oportunis kalo di jalan... take good care selalu ya haneii...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekarang kan udah safety riding banget...

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

whats in your mind?