visit on my page

Saturday, June 1, 2013

Tes Konsumsi BBM Fino 1 Lt Premium = 28 km

Sudah setengah tahun lebih ‘Keling’ aka Fino Clasic Hitam menemani saya hilir mudik mencari sesuap nasi (turahane nggo tuku mobil) hehe. Sampai saat ini belum ada keluhan dari motor matik retro Yamaha tersebut. Servis pun masih menggunakan kupon sobekan gratis dari buku servis bawaan dealer. Odometer juga ‘baru’ menunjukkan angka 5 ribuan. Sejak awal ni motor memang agak terasa ngowos alias gampang ngelak. Berbekal rasa penasaran tingkat karesidenan tersebut, saya berencana mengorek konsumsi bahan bakar keling. 


Sabtu pagi saya dandan rapih dan berangkat ke SPBU .Jangan kira saya mau ngecengin orang SPBU, tapi saya dandan karena memang hari itu saya masuk kantor. “Full mbak” kata saya pada petugas SPBU untuk mengisi penuh tangki bensin Fino saya. Meniru cara para blogger profesional dalam mengetes konsumsi bbm sebuah motor, saya pun memakai teknik top up untuk mendeteksi konsumsi BBM Fino saya. Dan.. cepret-cepret didapatlah foto kondisi tangki BBM Fino dan angka odometer nya sebelum tes.
 

Muter-muter kesana kemari, ke tempat kerja, pulang, jalan-jalan ke mol, nganter belanja istri ke pasar dan lain-lain. Pokoknya berkendara ala harian yang biasa saya lakukan. Dari gas pelan hingga gas pol pun dilakoni agar hasil tes tidak mendekati metode ocoriding. Dan, besoknya tepat hari minggu sore posisi jarum odometer sudah nempel pada posisi merah. Weleh, lha kok cepet bianget turunnya. Senin pagi pun (setelah dandan juga), mampir ke SPBU yang sama untuk mengisi penuh tangki Keling.
 

Waduh, SPBU nya kok ra mothok blas... Diminta struk kok ora iso.. Ya sudah poto mesinnya ajah. Yang penting angka volume bensin yang masuk ke tangki terekam. Dan.. wew 3,61 liter tertera pada foto. Yang bikin tepok jidat, itu habis dalam waktu 2 hari saja. Perjalanan dalam kota tanpa menemukan kemacetan saat tes. Diperparah lagi tangki fino yang sak uprit benar-benar membuat penggunanya sering ngecengin mbak-mbak SPBU. Yowis lah langsung dihitung saja berapa jauh fino saya menempuh jarak dalam 1 liternya.
 
(Odometer akhir– odometer awal) / jml liter = arak yang ditempuh motor dengan 1 liter bensin
(5819,5 – 5717,1) km/ 3,61 liter= ...
Sik jipuk kalkulator sik.
Dan hasilnya adalah 28,36565 km/liter.

Jiaaaan... boros opo boros kui. Angka segitu berarti menunjukkan bahwa Fino saya tidak bisa menempuh lebih dari 30 km dengan 1 liter bensin premium. Tepuk ndas meneh... apa ini karena fino saya sudah menempuh jarak 5 ribuan km? Ah rasanya enggak. Atau tukang servisnya gak bisa nyetting motor saya? Ah, lha wong saya servis di bengkel resmi terus. Atau saya makenya terlalu ekstrim? Ah, saya paling gak suka ngebut2. Atau tangkinya bocor? Walah coba nanti saya periksa dulu.

Yah, memang tidak salah kata orang-orang kalau mesin Mio karbu mudah haus alias boros. Dan bisa saja ini lah yang menyebabkan si Raja skutik menjadi lengser terpukul leh Beat waktu itu. Namun saya rasa yang versi injeksi (baca Mio-J) tidak seboros ini. Inilah salah satu kekurangan mesin karbu atas mesin injeksi. Yup, kurang efisien alias lebih boros. Yasudah lah, saya masih tetep bahagia dengan Keling sejauh ini. Lagian ane beli Fino bukan karena alasan konsumsi BBM namun lebih kepada model dan desainnya yang unik. Semoga berguna...
Advertisement
-->
Regards,

Waw

Update :
Ternyata hasil test ini sama dengan daftar konsumsi BBM dari  pak RT. Mio Soul menghabiskan premium 1 lt untuk jalan2 sejauh 28 km. Lha mesinnya aja sama... Berikut daftar konsumsi BBM dari berbagai motor by pak rete (http://ridertua.com/) :



Link terkait :
Kelemahan dan kekurangan Mio Fino 
Riding Feeling Mio Fino

12 comments:

  1. Jual aja gan, trus beli beat

    ReplyDelete
    Replies
    1. walah, ni fino istri gan..
      bisa dipunggungin ane kalo tau2 motornya dijual.

      Delete
  2. Hematan Vega ZRku :D

    http://www.lowongansoloraya.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangankan vega zr gan, sama cbr150 yg lagi ditest wak haji aja masih kalah jauh iritnya. hehe

      Delete
  3. segitu broskah Fino? *geleng2 kpala
    kok sama kaya Xeon Carbu ane dlu gan, itupun gaspol terus, :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan geleng kepala lagi ane gan, udah sampai goyang pantat segala

      Delete
  4. ah itu spbu yang agan sambangi gak dpt sertifikat "pasti pas" kali?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa jadi masbro... tapi kalopun gak pas, masak ya kebangetan amat dikorupnya..

      Delete
  5. Hhhaa .. mio fino ane juga sama,, masih iritan pulsar 135 cc ane daripada mio fino,, biasa pulang pergi berangkat hanya cukup uang 15rbu buat 4hari, ini ko miofino ane ksringan stiap hri isiin bbm,, hduhh,, pertamax pula ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah begitulah om. Tak bisa dipungkiri generasi mio karbu emang mudah haus...
      Ganti fino fi aja gan. Sy yakin pasti lebih irit...

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

whats in your mind?